Demam

Assalamualaikum semua ^_^

    Nampaknya kali ni Atikah lambat post. Tak sedar diri ni demam tadi pagi. Atikah ikut jalan ke bandar dengan ibu, adik dan grandpa Atikah. Dalam perjalanan ke bandar, Atikah pening. Urghhh! Rasa nak muntah bukan main. Lepas tu, grandpa Atikah bawa pergi Sea Sport. Bila nak sampai sana, Atikah muntah dalam kereta. Nasiblah sempat minta plastik awal-awal. Taklah kotor kereta. Sampai saja sana, ibu belanja makan aiskrim. Nasiblah demam ni tak teruk sangat. Sehari boleh baik. Haha.

    Demam ni mengingatkan Atikah ketika sakit tahun lepas. Time tu waktu kuliah. Dalam jadual Atikah masa tu adalah waktu bengkel sepanjang hari. Pagi waktu tu, Atikah rasa tak sedap badan. Kalau boleh nak baring saja. Tapi kan waktu tu Atikah tinggal di asrama. Nak tak nak, usaha bangun untuk bersedia pergi kuliah. Sampai saja bengkel masa tu, sakit tu makin kuat. Mengalir air mata tanpa henti. Ya Allah, sakitnya bukan main. Terpaksa minta tolong kawan. Kawan Atikah bawa masuk bilik pensyarah.

    Pensyarah bengkel tanya kenapa. Tak ingatlah Atikah cakap apa. Dengan muka Atikah yang tak bermaya. Nasib kawan-kawan Atikah ni baik dan prihatin. Pensyarah Atikah minta tolong kawan Atikah uruskan surat untuk ke klinik. Apa lagi, 2 orang kawan Atikah round vokasional untuk cari pensyarah yang bertugas. Time macam tu lah susah nak cari pensyarah yang bertugas. Pensyarah bengkel tanya, kalau tak tahan sudah, dia nak bawa Atikah ke klinik guna kereta. Atikah yang tak nak.

    Seingat Atikah masa tu, Atikah tak tahan sudah. Terus lari keluar bengkel nak muntah. Lepas tu, Atikah naik bengkel balik. Sudahlah bengkel tu tingkat paling atas. Memang tak bermayalah jawabnya. Lepas tu, Atikah pergi jumpa pensyarah bengkel. Dia suruh tunggu di depan Pejabat Pentadbiran sebab akan ada pakcik van ni yang akan bawa ke klinik. So, Atikah dan kawan Atikah turunlah ke Pejabat Pentadbiran sambil menunggu 2 orang kawan Atikah yang pergi cari pensyarah bertugas untuk minta kebenaran ke klinik.

    Bila diingatkan balik, terkadang lucu pula. Haha. Yalah. Yang sakitnya sorang, yang temankan sampai 3 orang. Haha. Dah masuk van kolej tu, pakcik tu bawa kami pergi Klinik Kesihatan Membedai. Sampai saja sana, kawan Atikah ambilkan nombor. Ya Allah, punya ramai orang time tu. Nombor Atikah sudahlah giliran yang beratus. Lama nak tunggu. Memang jawabnya Atikah dah tak tahan. Memang tak tahan time tu nak tunggu. Rasa nak pitam. Apalagi, kawan Atikah call pakcik van suruh ambil kami balik. Haha. Memang pecut gila pakcik tu. Sekejap saja sampai. 

    Naik van dengan kawan Atikah. Kami minta hantar ke Hospital Labuan. Haha. Apalagi, pecut ni pakcik dari bandar nak ke hospital. Dalam perjalanan nak ke hospital, Atikah termuntahlah dalam van. Tak sengaja. Kotor van terus. Pakcik van tu pun terus berhenti tepi jalan. Atikah muntah lagi di luar. Habis baju koprat Atikah kotor dengan muntah. Lepas habis muntah, kami teruskan perjalanan ke hospital.

    Sampai di hospital, Atikah kena masukkan wad kecemasan. Doktor tanya macam-macam. Atikah jawablah. Lepas tu, Atikah kena injection. Atikah rehat di katil sana. Atikah terus tidur. Macam 1 jam lebih Atikah tidur sana. Kesian kawan Atikah yang menunggu di luar menguruskan segala borang. Lama tunggu Atikah keluar dari wad. Nasiblah juga ada kantin di sana. Dapatlah juga dorang nak makan. Apa tidaknya, dari pagi sampai tengahari temankan Atikah saja.

    Lepas Atikah bangun dan buat apa yang diminta oleh doktor, Atikah keluar dari wad tu. Sakit memang belum sembuh. Tapi sekurang-kurangnya berkuranganlah juga. Kawan ada tanya yang Atikah mahu makan atau tidak. Atikah tidak mahu. Selera makan Atikah hilang. Lepas habis semuanya, kami ke kolej ikut bapa kawan Atikah.

    Sampai saja di kolej, pakcik van suruh kami bersihkan van yang kotor. Haha. Gara-gara muntah Atikah lah tu. Nasib main-main saja dia suruh bersihkan. Atikah terus masuk asrama. Memang tak larat nak belajar. Kawan-kawan Atikah terus pergi bengkel. Sepanjang hari Atikah tidur. Kawan Atikah ada tapaukan Atikah makanan. Tapi Atikah tak makan. Selera hilang. Kesian kawan-kawan Atikah tu.

    Sakit ni taklah teruk sangat macam masa Atikah di tingkatan 2 dulu. Masa tu, Atikah hanya terlantar di katil. Tak mampu nak bangun. Memang tak mandilah jawabnya. Nasib ada keluarga Atikah yang jaga Atikah. Nak ke tandas masa tu pun, minta tolong ibu. Terharu rasanya.

    Di kolej, ada kawan-kawan yang membantu. Di rumah, ada keluarga yang prihatin. Jasa-jasa mereka memang Atikah tak dapat nak balas. Tulusnya hati mereka, sabarnya melayan karenah Atikah. Oklah. Sampai di sini saja.

Wassalam. ^_^


0 comments:

Post a Comment