Nasihat Ayah Mengubah Aku Dari Cara Berpakaian

Assalamualaikum semua pengunjung blog Atikah. Lama sudah tidak update blog. Kebelakangan ini Atikah busy dengan assignments. Di sini Atikah nak kongsi cerita tentang cara Atikah berpakaian dulu dan sekarang. Harap ada yang sudi nak baca. Kisahnya bermula di sini:


    Aku dulu seorang perempuan yang terlalu ikut fesyen terkini. Apa kawan aku pakai, aku akan pakai. Jika aku tidak ada pakaian tersebut, aku akan beli disebabkan cemburu melihat kawan-kawan memakai fesyen terkini. Beberapa tahun lamanya aku berpakaian ketat, sendat singkat dan sebagainya.

    Aku seorang pelajar kelas aliran agama. Pertama kali aku memakai tudung labuh hanya untuk ke sekolah ketika tingkatan dua. Itu pun hanya untuk awal tahun dan beberapa hari saja. Aku tidak suka memakai tudung labuh. Ketika memakainya, aku akan naikkan tudung itu sehingga ke bahu. Setelah beberapa hari, aku tidak lagi memakai tudung labuh di sekolah. Aku memakai tudung yang singkat disebabkan aku tidak suka memakai tudung labuh.

    Ayah aku tidak pernah sesekali memarahi aku berpakaian mengikut fesyen. Sehinggalah pada suatu hari ketika sedang makan bersama keluarga, ayah aku menasihati aku. Dia tidak marah. Tapi hanya sekadar memberi nasihat. Mungkin bagi orang lain, nasihat itu biasa-biasa saja. Tapi bagi aku tidak. Nasihat itu cukup mengubah aku. Nasihat itu berbunyi seperti ini:

"Tikah, janganlah ikut cara orang lain berpakaian ketat. Kalau mereka berpakaian seperti itu, biarkan mereka. Janganlah sesekali ikut. Atikah anak ayah. Ayah sayang Atikah."

    Bunyinya macam biasakan? Nasihat itulah yang memberikan perubahan buat aku. Aku sendiri pun tidak tahu macam mana nasihat sedemikian rupa boleh mengubah aku. Aku cuba mengubah dari cara berpakaian. Hari demi hari. Alhamdulillah aku mampu untuk mengubahnya walaupun belum sempurna. Pernah suatu ketika dulu, aku melihat seorang kanak-kanak mengenakan tudung labuh ketika berjalan bersama keluarganya. Sejuk hati aku melihat mereka. Begitu tenang sekali. Aku pernah menyatakan hasrat ingin bertudung labuh kepada ibu aku. Ibu aku terkejut lalu berkata:

"Eh, dulu Atikah berpakaian entah apa-apa, tiba-tiba mau pakai tudung labuh?"
"Alhamdulillah"

    Tahun ini adalah tahun pertama Atikah mengenakan tudung labuh untuk ke bandar. Terasa kekok ketika memakainya. Walaupun tidak selalu, In shaa Allah Atikah akan usaha lagi untuk memakainya. Dan alhamdulillah juga, ibu Atikah sejak kebelakangan ini lebih kerap menggunakan tudung labuh.


Sampai di sini saja. Wassalam.


0 comments:

Post a Comment