Buang Tebiat

Di rumah banyak cerita seram, so bila teringatkan cerita patung hidup yang bunuh orang, terus nak tengok... kalau time kecil-kecil dulu, memang selalu tengok... tapi tidak berapa nak tengok sangat sebab ceritanya terlalu seram... hehe :D


Atikah tunggu sampai  jam 12.00 a.m semata-mata mau gambar macam di atas... hehe... tunggu sampai semua sudah tidur baru gambar... malu kalau orang tengok... haha... lagipun masa tuh gelap... memang sesuai larr... haha

Selamat Menyambut Ma'al Hijrah

Okay, hari ni Atikah nak ucapkan Selamat Menyambut Awal Muharram. 
Sebenarnya Atikah tak tahu mahu tulis apa dekat blog ini... Tapi Atikah nak tulis juga.... Hahaha...
Atikah cerita sajalah apa yang Atikah lakukan hari ni. Pada Awal Muharram ini, Atikah bersama keluarga yang tersayang berpuasa sunat. Itu jak? Pendeknya... Hahaha. Apa boleh buat, itu saja yang ada dalam fikiran Atikah... Semoga hari ni adalah hari yang lebih baik dari hari sebelumnya... 
Always smile... ^_^



Surat Dari Anak Mak Yang Dah Tak Nakal..

Mak..... 
Terlalu bosan rasanya duduk membilang hari..... 
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi, 
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan sejuk syahdu masih terasa lagi nih.... 

Mak tau tak..... 
itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni sejak kiter dewasa..... 
dan itu juga terakhir kali nya. 
Emmmm...rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh..... 
nak tinggal kan anak2 mak..... nak tinggal kan dunia fana ni..... 

mak macam dah sedia..... 
Seminggu sebelum tu..... 
mak dah menganyam tikar mengkuang 3 helai..... 
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu.... 
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih..... 
kakak pun rasa hairan...... 
mak tak penah buat gitu..... 

pastu mak pasang radio kecil di sebelah mak..... 
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu siaran siam ...... 
kengkadang siaran indonesia ... 
mak terus tekun menganyam... 
Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan untuk mengiringi mak ke kuburan... 

Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2.... 
pastu mak jemur karpet-karpet. .. 
pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain.. 
mak biarkan ruang tu kosong.. 
rupanya kat situ jenazah mak diletakkan.. 

paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit dan barang kemas mak.. 
ada kat dalam almari..... 
ada kat dalam dalam beg..... 
ada dalam ASB..... 
ada kat dalam Tabung Haji.. 
  
mak cakap tak berapa cukup lagi.... 
ada kat dalam gulung tikar..... 

masa tu mak perasan takk..?? 
kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung tikar... 
kiter kata mak ni memang pesenn lama laaa... 
mak cuma gelak jer... 
eeemmm..bahagiaa nya saat ituu.. 

Mak..... 
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2 sakit perut..... 
bila malam tu kiter sampai dari KL..... 
mak dah dalam kesakitan. 
Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk...... 
mak tetap takmau pi hospital.... . 
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum pujuk.. 
Mak kata mak takmau duduk dalam hospital..... . 
tapi kiter berkeras juga pujukk.. 
nanti di hospital ada doktor... 
ada ubat untuk mak.. 
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut jer.. 

Mak tetap tak bersetuju... .. 
mak memang degil.. 
tak salah, anak mak yang ni pon mengikut perangai mak tu.. 
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin teruk.... 
mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon sakit 
kami adik beradik sepakat hantar juga mak ke hospital.... .. 

Mak..... 
amponkan kami semua... 
kami nak mak sehat... 
kami sayang mak... 
kami tak mau mak sakit... 
kami terpaksa juga hantar mak ke hospital.... 
ampon kan kami yer mak.... 

Mak..... 
Malam itu abang bawa mak ke hospital 
dan itu lah pertama dan terakhir kali mak naik kereta kiter... 
Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak, 
kiter kata nak beli kereta.... 
Mak asyik tanya ajer.. 
cukup ker duitt.. 
kiter jawab pula... 
kalau tak cukup, mak kan banyak duit... 
mak gelak ajerr..... 

Lepas tu bila kereta kiter sampai.... 
mak buat kenduri kesyukuran.. .... 
Dan kiter masih ingat lagi... 
bila kiter eksiden terlanggar Ah-Chong naik motor..... 
Punya la kiter takut... 
kiter warning kakak kiter jangan sesekali bgtau kat mak..... 
Bila balik sahaja kampong.... 
kiter cepat-cepat simpan keta dalam garaj..... 
Tapi mak perasan juga bumper depan kemek... 
mak tanya kenapa...? 
Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga..... 

Mak.... 
tujuan kiter menipu tu supaya mak tak risau... 
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau hal sebenar... 
mak, kiter menipu mak kan ... 
ampon kan kiter.... 


Mak...... 
Jam 4.30 pagi 19/08 /2006 
Bila tiba aja kat hospital.... 
nurse tengah balut mak dengan kain putih..... 
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai hospital... 
Mesti mak nampak abang cium dahi mak...... 
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak.... 
Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut itu... 
mesti mak nampak semua tu kann....kann. .kannn 

Mak tau tak.... 
Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh sedar... 
Adik kat sebelah diam melayan perasan... 
Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini... 
jalan di depan terasa makin kelam..... 
airmata dah tak mampu di tahan.... 
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu kiter rela.... 
Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga... 
di sebab kan pagi masih awal, jadi jalan tu lenggang.. 
kosong. ...sekosong hati ini..... 
Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benar suasananya.. .... 
terasa syahdu dan sayu...dinginnnn. .... 

Mak..... 
Kiter masih ingat lagi... 
Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak... 
Jam 11.00 pagi mak di mandi kan ..... 
Anak2 mak yang pangku masa mak mandi.... 
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok seluruh tubuh mak..... 
Kiter gosok kaki mak perlahan lahan..... 
Mak perasan tak...? 

Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter..... 
Dia kata..." dikk...jangan nangis...kalau sayang mak jangan buat gitu...jangan nangis ya.." 
Bila makcik tu kata gitu... 
lagi laaaa laju airmata ni.. 
tapi kiter kawal supaya tak menitik atas mak.... 

Mak...... 
Sampai takat ini surat ni kiter tulis..... 
kiter nangis ni..... 
Ni kat dlm bilik...baru pukul 4.00 pagi.... 
Takder orang yang bangun lagi..... 
kiter dengar nasyid tajuk "anak soleh" kiter sedih... 
kiter rindu kat mak..! 
Takpa la.... 
nanti bila kita selesai sembahyang subuh, 
kiter baca yassin untuk mak... 
mak tunggu ya..! 


Mak.. 
Sebelum muka mak di tutup buat selamanya... . 
Semua anak2 mak mengelilingi mak... 
menatap wajah mak buat kali terakhir.... 
Semua orang kata mak seolah2 senyum aja... 
Mak rasa tak.... 
masa tu kiter sentuh dahi mak.... 
kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk..... 
Kiter tak mampu nak cium mak... 
kiter tak daya.... 
kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan air mawar... 
Airmata kiter tak boleh tahan.... 
Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat jenazah untuk mak... 
tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite sebak.... 

Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah.... 
Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik... 
badan akak terasa panas... 
makk... 
anak mak yang seorang tu demam.... 

Mak tauu... 
cuma akak sorang saja anak mak yang tak mengiringi mak ke tanah perkuburan.. 
Mak..... 
Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi... 
Begitu terasa kehilangan mak... 
boleh kata setiap malam selepas maghrib anak mak ini berendam airmata... 
Dan sampai satu tahap.... 
masa tu malam jumaat selepas maghrib... 
Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan. .... 
entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi.... 
semakin kiter tenung terasa semakin sayu... 
tangisan tak dapat dibendung... 

Mak tauu... 
kiter cuba bertahan... 
memujuk diri sendiri tapi tak juga reda... 
Kiter rasa nak telefon mak... 
nak cakap dengan mak.... 
anak mak yang ni dah tak betul kan ...? 
Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon kampong... 
Kiter cakap dengan kakak...kiter nangis lagi... 
Puas la kakak memujuk kiter... 
Akak kata..." tak baik laa nangis aje..doa lah untuk mak.." 
Dan akhirnya akak juga nangis..... 

Mak tau tak.. 
di saat itu kerinduan terasa menusuk sehingga ke hulu hati... 
rasa nyilu sangat... 
menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalam dada ni.... 
Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma... 
hanya sedekah Al-Fatihah kiter berikan..... 

Mak.... 
cukup la sampai sini dulu.... 
kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu.... 
kejap lagi kami nak pergi solat subuh kat masjid... 
selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan .... 
kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak... 
esok kiter ingat nak tulis surat kat ayah pula.... 
Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih... 
pastu kawan kiter bgtau... 
simpan je buat kenangan.. 
Kiter cuma tau alamat ni aje... 
Takper yer mak...k 
Kiter kasi orang lain baca... 
Kiter stop dulu... 
sebab kawan kiter dah lama tunggu tu... 
akhir kata untuk mak, 
I LOVE YOU SO MUCH 
dan jutaan terima kasih kerana membesarkan kiter... 
memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampai masuk sekolah.. 
sampai masuk unibesiti.. 
sampai kiter boleh rase naik kapal terbang... 
boleh rasa duduk kat negara orang... 

sampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter balas.. 

Sekian terima kasih, 
Yang Benar Anak mak yang dah tak degil 

Lawak : Staff Penipu


Seorang bos sedang menunggu staff-staff nya datang ke ofis untuk bermesyuarat. Bos itu sungguh marah kerana tiada seorang pun sampi ke ofis. Tiba-tiba kelihatan salah seorang staff nya berlari menuju pintu ofis.....

Staff 1: Bos..jangan marah dulu..saya boleh jelaskan kenapa saya lewat hari 
             ini... Saya ada temu janji tetapi ia selesai lewat. Saya berlari untuk 
             menaiki bas tetapi terlepas, saya menaiki teksi tetapi teksi tersebut 
             rosak di tengah jalan. Saya terjumpa ladang dan membeli seekor 
             kuda sedang dalam perjalanan kuda itu jatuh dan mati dan saya
             berlari 10 km dan baru sampai.

Bos tersebut amat hairan dan pelik dengan penjelasan staff tersebut tetapi membiarkan sahaja kerana beliau dapat datang jugak. Seketika kemudian 8 orang staff datang dengan keadaan kelam kabut dan bos pun bertanya setiap seorang dari mereka kenapa mereka lewat.

Bos: Kenapa kamu lewat.

Staff 2: Saya ada temu janji tetapi ia selesai lewat. Saya berlari untuk 
             menaiki bas tetapi terlepas, saya menaiki teksi tetapi teksi 
             tersebut rosak di tengah jalan. Saya terjumpa ladang dan membeli 
             seekor kuda sedang dalam perjalanan kuda itu jatuh dan mati dan 
             saya berlari 10 km dan baru sampai.

Bos itu pelik dan agak hairan dengan penjelasan staff tersebut tetapi dia telah melepaskan staff yang pertama dari apa-apa hukuman dan terpaksa juga melepaskan staff yang kedua itu.  Dan setiap staff yang ditanya mengapa mereka lewat dan penjelasan mereka juga sama dan akhirnya soalan ditujukan kepada staff ke-9.

Bos: Ha ..kamu pula ..apa pula penjelasan kamu?

Staff 9: Saya ada temu janji tetapi ia selesai lewat. Saya berlari untuk 
             menaiki bas tetapi terlepas, saya menaiki teksi tetapi....

Bos: Biar saya teka..[bos itu menyampuk..]..teksi tu rosak kan...

Staff 9: Bukan...ada terlalu banyak bangkai kuda di tengah jalan...teksi 
             langsung tidak boleh bergerak...

***************************************************************

Lawak : Gempa Bumi


Di satu kaki lima di sebuah kota, terdengar suara seorang penjual ubat sedang mempromosikan ubat jualannya.

Penjual ubat : Mari! Mari! Adik, abang, kakak, pakcik dan makcik!  Saya ingin memberitahu  
                     anda sesuatu. Sebentar lagi bandar ini akan dilanda gempa. Sekiranya anda 
                     semua mahu selamat, cubalah ubat saya ini.  Nescaya anda tidak akan 
                     merasakan gempa bumi itu walau sedikit pun. Saya telah menjual ubat ini di 
                     merata pelosok dunia dan setakat ini tiada yang merungut tentang 
                     kesahihannya. Cubalah! Bandar ini akan dilanda gempa pada tepat jam 11.30 
                     pagi nanti!!

Orang ramai yang lalu lalang di situ terpinga-pinga mendengarnya. Oleh kerana ada yang percaya apa sahaja boleh berlaku dalam dunia pada hari ini, mereka pun tanpa was-was, berduyun-duyun membeli  ubat anti-gempa tersebut.

Jam sudah hampir 11.30 pagi. Semakin ramai yang berkerumun membeli ubat tersebut. Dalam ramai-ramai tu, adalah seorang pakcik yang tergesa-gesa membelinya kerana waktu gempa semakin hampir. Pakcik tu dan mereka yang lain pun terus memakan ubat tersebut untuk mengelak dari merasakan gempa bumi yang bakal berlaku.

Jam sudah menunjukkan pukul 1130 pagi. Satu minit berlalu.. dua minit.. tiga minit.. hingga minit yang kesepuluh, pakcik tadi pun berteriak kepada penjual ubat tersebut.

Pakcik : Eh! Dah lama ni.. Mana gempanya? Awak tipu kami ye?

Penjual Ubat : Hah! Kan betul apa yang saya kata! Pakcik tak merasakan apa-apa gempa 
                     pun kerana memakan ubat saya! Itu menandakan ubat saya sangat mujarab!

***************************************************************

Lawak Gangster

Sebuah kumpulan gangster menghadapi masalah untuk mengutip wang perlindungan dari peniaga. Ini kerana pihak polis sering membuat intipan dan tangkapan. Ketuanya mengambil seorang bisu untuk mengutip wang tersebut. Pada pendapatnya, tentulah polis sukar untuk menyoal siasat si bisu tersebut. Maka si bisu pun mula mengutip wang dan berjaya memperolehi RM50,000. Walaubagaimana pun, dia menyembunyikan wang tersebut di suatu tempat rahsia. Maka pada hari yang telah ditetapkan, ketua gangster mengarahkan orang-orangnya memanggil si bisu. Apabila dipanggil, si bisu itu berpura-pura tidak dapat berkomunikasi dengan mereka. Lalu mereka pergi berjumpa dengan seorang pakar bahasa isyarat.

Gangster : Mana wang tu? 

Pakar menunjukkan isyarat kepada si bisu... 

Sibisu menunjukkan isyarat untuk "Aku tak tahu apa yang mereka katakan."

Pakar bahasa isyarat memberitahu gangster tersebut. Dan gangster tersebut menghalakan pistol ke arah kepala si bisu. 

Gangster : Aku akan tembak kepala kau, bisu... 

Sibisu menunjukkan isyarat "Duit RM50,000 tu aku telah sembunyikan di taman permainan di bawah kerusi yang ketiga dari pintu masuk." 

Pakar bahasa pun berkata kepada ketua gangster, 

"Dia tidak tahu dimana wang itu dan kalau kau nak tembak. Tembaklah... " 

***************************************************************

Kami Budak Seni

Hai semua pengunjung blog Atikah. Lama sudah Atikah tidak update blog ini sebab tahun ini Atikah PMR. So, busy sedikit. Walau apa pun, PMR sudah lepas. Atikah harap keputusannya cemerlang nanti... Amin...

Lepas PMR, inilah kerja Atikah dengan kawan-kawan. Kami ada mural kat sekolah.

|
|
|
V

Sekian sampai di sini saja, nanti Atikah update blog lagi... ^_^