Pengorbanan? Penat?

Assalamualaikum semua ^_^

    Alhamdulillah, Atikah masih berkesempatan untuk buat entry baru dekat blog ni. Atikah ada cerita yang nak dikongsikan sedikit. Harap sudi membaca.

    Pada bulan Februari ini, ibu Atikah tiada di Labuan sehingga awal bulan Mac. Ibu pergi KL untuk menjaga kakak Atikah yang baru bersalin. Alhamdulillah, kakak Atikah dapat anak lelaki. Jadi, tinggallah Atikah bersama adik dan ayah di Labuan.

    Di sinilah Atikah belajar tentang pengorbanan seorang ibu. Di mana, ibu perlu bersusah payah untuk anak-anak dan suami. Atikah belajar semua ni ketika ibu tiada bersama. Atikah kena masak, kemas rumah, jaga adik, bantu ayah dan macam-macam lagi. Kerja ni memang penat memandangkan Atikah masih seorang pelajar. Di samping buat hal-hal di rumah, Atikah juga perlu fokus belajar.

    Penat? Memang tersangat penat. Pagi kena hantar adik. Petang pula kena ambil adik dari sekolah. Ayah sibuk kerja. Jadi memang tidak dapat nak tolong. Bila fikir tentang masak, kekadang tidak tahu nak masak apa hari ni. Nak minta pendapat, tentu jawapannya "Apa-apa sajalah". Okay, memang sakit kepala. Malam pula? Sudah tentu sibuk nak buat assignment.

    Bila datang kolej, memang tabiat Atikah tidur masa kuliah (tolong jangan ikut cara Atikah). Atikah cuma penat ditambah lagi Atikah tengah demam. Atikah pernah luahkan perkara ni dekat seorang pensyarah Atikah. Dia cakap, Atikah ni umpama "IBU TUNGGAL" untuk keluarga.

    Bila difikirkan balik, inilah tanggungjawab Atikah sebagai seorang anak. Peluang untuk Atikah berbakti kepada keluarga Atikah. Kalau tiada Atikah, siapa nak bantu keluarga Atikah. Apalah sangat penat tu jika dibandingkan dengan pengorbanan ibu ayah Atikah selama ni. Oklah, sampai di sini saja.

Wassalam ^_^



0 comments:

Post a Comment