Bebelan Ibu

Assalamualaikum semua. Untuk kali ini, tajuk berkaitan dengan diri Atikah. HAHA. Rasanya sebelum ni pun memang berkaitan dengan diri Atikah. Hehe. Semoga sudi membaca. ^_^

    Bicara tentang bebelan seorang ibu, Atikah ada seorang ibu yang petah berbicara. Tapi, isi setiap yang dia bicarakan mempunyai segala unsur nasihat. Seorang yang sentiasa tabah, sabar dan memang setiap ibu akan suka membebel. Hehe

    Atikah di sini bukan nak kata benci dengan bebelan ibu, tapi Atikah suka nak dengar. Kalau boleh, biarlah ibu membebel sepanjang hari. Pelik kan? Haha. Mungkin korang tak tahu, bebelan ibu itu mempunyai makna yang tersirat. Kenapa dia membebel? Sudah tentu dia ingin melihat anaknya itu menjadi anak yang dia inginkan, dengar kata, jadi baik dan sebagainya.

    Anak? Sudah tentu kebanyakannya MENYAMPAH dengan BEBELAN seorang ibu. Tapi Atikah sentiasa menghindar dari sikap tersebut. Kenapa? Sebab suatu hari nanti, ibu kita tidak akan mampu membebel untuk kita. Tak mampu nak marah kita lagi dan tak mampu nak beri kita nasihat lagi. Sebab ketika itu, Allah lebih menyayanginya. Mesti kita akan rindu semua itu, Mesti serba salah sebab tak dengar nasihat ibu ketika itu. Penyesalan yang tiada gantinya.

    Oleh itu kawan-kawan, cuba hilangkan ego, jangan melawan ketika ibu tengah membebel. Dengar dengan diam dan perhatikan kata-kata yang disampaikan. Dengar kata ibu sebab tidak akan ada pengganti buat pemergiannya.

    Kalau pembaca blog ni buka blog ini melalui laptop atau seumpamanya, memang akan nampak lagu yang Atikah simpan di sebelah kanan dengan tajuknya "Lafaz yang Tersimpan". Buka melalui handphone memang tak nampak. Lagu itu berkaitan dengan lafaz seorang anak yang tidak kesampaian untuk ibunya. Jadi, luahkanlah rasa kasih sayang kamu terhadap ibu kamu sebelum terlambat. Jangan tunggu raya baru nak minta ampun dekat ibu. Tak sempat pula nanti. Mungkin cara penyampaian Atikah kurang, tapi ini saja yang Atikah mampu nak sampaikan. Oklah. Sampai di sini saja.

Wassalam


0 comments:

Post a Comment